24 April, 2012

Cerpen Romance Mistery: Secret 1

Secret I

Setiap pagi jia masuk ke kelasnya, selalu saja dia melihat namanya terpampang di papan tulis. ‘Jia kutu buku’ . Bukan Cuma satu kata. Tapi satu papan tulis , penuh dengan namanya. Bisa di bayangkan seberapa besar niat orang yang menulis itu.

Ahhh … kata-kata itu memang sudah sering ada di papan tulis putih itu. dan dia sudah bisa menebak siapa pelakunya. Tio. temen dari kelas tetangga, cowok lebay, aneh, gokiel tapi nyata. Lhoo ??? J (gitu-gituu juga temen gue-kata jia).

“hai kutu buku … “ tiba-tiba tio melongo dari balik pintu kelas dengan cengirannya yang garing dan langsung hilang begitu saja. Jia yang masih berdiri memandangi tulisan ceker bebeknya tio, langsung berlari mengejar tio keluar kelas.
“tiooo … lo tu gag pernah bosen ya ? pagi-pagi selalu bikin gue naik darah??!” teriak jia di depan kelas tio.
“lo juga gag pernah bosen ya setiap hari, pagi-pagi selalu teriak-teriak di depan kelas gue? berisik tauuu “ kata tio.
“sial, ehh … buku pilihan lo keren ! gue suka banget, nanti baca bareng lagi yuuq !”
“oya ?? bagus deh. hmmm… lu ngajak gue baca bareng lagi?? ogah ahh. Tar ketularan kutu buku lagiii … “
“huhh, yaudah kalo gag mau. Halaman 91 gue baca sendirian ! huh, gag asik lu !”
“ itu yang gue suka dari lo ji … si kutu buku“ tio berkata pada jia pelan. jia mengerutkan keningnya.
“maksud ???”
“gag … “ jawab tio singkat. jia langsung kabur ke kelasnya dengan tampang cemberutnya.
“da dahhhh … I love you” kata tio.
10x tio menulis namanya di papan tulis, 10x juga jia teriak-teriak gag jelas di depan kelas tio. Untung masih sepi,,kalo rame juga saya ogah melakukan hal bodoh ini. Kata jia.
“huuuh … tio tuh ngeselin banget sumpah … kutu buku ?? bagus sihh tapi gue gag suka kalo keseringan di bilang kayak gitu ... kayak dia gag aja !! aneh, maksud tio tadi apa ya ? apa dia suka sama gue ? haha … tapi gag mungkin lah … Dasar tio !! kayak anak kecil aja lo “ jia ngoceh sendiri sambil menghapus tulisan tio di papan tulis kelasnya.

“tio gue mau ngomong sama lo” kata jia ketika dia berpapasan dengan cowok tinggi itu di loby sekolah.
“awas yaa kalo besok pagi gue liat nama gue ada di papan tulis kelas gue lagi !!! kalo sampe nama gue ada di papan tulis lagi, gue gag bakalan mau nerima telpon lo“ kata jia. Tapi aneh, saat itu tio hanya berdiri tegak di hadapan jia, mendengar ocehannya dan pergi berlalu tanpa mengeluarkan sepatah kata pun.
“tio .. lo denger gag siih ? lo marah ya ?? gue Cuma becanda kok … “ kata jia sambil berdiri di hadapan tio, menghalangi langkah tio dengan cengirannya yang pernah di akui tio, itulah senyum terindah jia. tapi tiba-tiba tio memegang pundaknya dan menggeser tubuh jia dari hadapannya.
“sial, gue di kacangin. Kenapa ya tu anak ? gag biasanya … ”
Keesokan harinya …
Jia sekarang sedang berdiri sekitar 10 langkah dari pintu kelasnya yang terbuka dan masih terlihat sepi seperti biasanya. Dia tetap melangkah tanpa beban. Dan surprise !!!!!! papan tulis itu bersih. Tanpa ada noda sedikit pun.
“hahaha…yes ! berarti kemaren dia dengerin omongan gue… hm-apa dia takut ya kalo gue gag nerima telpon dia lagi ??? ahhh… tapi semalem, dia gag nelpon gue sama sekali. Aneh… tapi biarlah. Yang penting hari ini papan tulis bersih. Hahaha “ kata jia girang. Beberapa menit kemudian dia berpikir,

“apa gue samperin aja kali yaaa ke kelasnya ??? hmmm … yayaya ! ide bagus. Oiya , gue kan piket. Bodo ahhh tar aja ! “ baru beberapa langkah jia berjalan dari mejanya, nara si ketua kelas datang dan langsung melototi jadwal piket kelas yang tertempel di dinding.
“hari sabtu, jia, naya, rio, galih, restu, dan wili. Maaf yaa jia … nama anda ada di jadwal piket hari ini dan sekarang anda mencoba untuk kabur ??? ”
“astaga … iya iya gue gag sengaja lupa. Tapi niat sih. Gue ke kelas sebelah bentar yaaa nara … please “
“mau ngapain ? pasti tio ? tio lagi tio lagi ! gag ada tio tioan !!! masih bisa ketemu besok. Atau pas istirahat juga bisa … gag ketemu bentar aja udah kangen! Dasar soulmate. “
“ huhhh … dasar ! soulmate soulmate … enak ajaah … oke gue piket !” jia berbalik arah dan segera mengambil sapu dari dalam lemari.

“huh, padahal ini saat-saat bersejarah buat gue. tio udah tobat ngisengin gue. tapi sayang, time-nya gag tepat banget.” oceh jia untuk yang pertama kalinya. Selang beberapa menit, jia mengoceh lagi.

“ duuh , biasanya si tio udah nongol di depan kelas gue. kok sekarang gag ada ya ? masa sih jam segini belom dateng ? gag mungkin banget ! tapi biarin lahh .. seharian tanpa tio mungkin lebih baik. ” oceh jia untuk yang kedua kali nya. Dan yang ketiga ?? Cuma ocehan nara yang gag penting yang hanya seperti gonggongan anak anjing yang sedang kelaparan. J

Sejak peristiwa menghilangnya tulisan ‘jia kutu buku’ di papan tulis untuk yang petama kalinya kemarin, sampai detik ini jia sama sekali belum bertemu dan melihat tio. jia sebenarnya sangat ingin menanyakan hal ini pada seseorang di kelas tio. siapapun itu. tapi dia termakan rasa malu dan gengsinya sendiri. Kemana dia sekarang ??? Tanya jia.

“ jia,,,udah jam istirahat nih. Mana gelas cappucino lo plus 2 sedotan warna ungu and orange yang gag bermodal ituuh ?? satu gelas di minum berdua. Hahaha kasian banget sih lo punya cowok gag modal kayak gituuu“ ucap ririn teman sebangku jia.
“sial. Dia bukan cowo gue kaleeee !!! just friend” jawab jia.

“tar juga jadi cowo lo. hahaha”
“maksud lo apa ? tio gag mungkin jadi cowo gue yeee. ogah banget gue !! ” kata jia angkuh.
“huuuu…muna ! buktinya lu mau-mau aja makan berdua sama dia, minum, ngobrol, mojok, pulang juga berdua ??? hayoooo.“
“yaa Cuma sebatas kayak gitu sih wajar ! lagian dia deket sama semua cewek kok. Gag sama gue doang.”
“oooh … iya deh iyaaaa…. “ ririn lalu berhenti bicara. Kata terkahirnya di buat seperti itu supaya jia tidak beralasan yang lain lain lagi. Jia sendiri bertanya-tanya kenapa semua pernyataan itu tercipta ? segitu dekatnya kah kita sampai-sampai orang kayak ririn aja bisa berpikiran seperti itu ? Tanya jia.
“hey jia, gag ke kantin ? mau bareng gag ?” tawar reni.
“dia mah nungguin si tio, ren … iya kan ji ??? “ ledek adel.
“enak ajaah … ngapain nungguin tio? siapa gue? yeee … udah duluan aja sana. Gue mau baca novel baru gue dulu”. reni dan adel pun keluar meninggalkan jia sendiri di dalam kelas.
Sendiri…sendiri…sendiri… yaaa kata itu lagi yang dia terima 2 hari belakangan ini. Temen yang biasanya ada di sampingnya sekarang Cuma jadi bangku kosong.
Kata-kata gue tadi kejem banget yaa tentang tio … ???! padahal gue ngerasa kehilangan banget … kata jia.
Di dalam keheningan kelas, jia membaca novel yang dia beli bersama tio 4 hari yang lalu sebelum kesendirian ini terjadi. ahh hasil negosiasi antara tio dan gue niih … ternyata novel pilihan tio oke juga ! kata jia pelan. Kemana lo ??? harusnya sekarang adalah saat-saat kita meneruskan bab yang beberapa hari yang lalu sempat tertunda buat kita baca. –huft-

“sayangnya , selama gue jadi temen dia, gue gag pernah tau rumah dia. Karena gue selalu dilarang buat main ke rumah cowok. Otomatis, gue gag tau kemana dia sekarang. Apa gue coba Tanya sama mantan nya aja yaaa ??? yaa .. coba deh. “ jia berkata pelan. Dia lalu beranjak menuju kelas husna yang juga berada di kelas yang sama dengan tio.

“ hai husna … lagi ngapain sendirian di kelas ?? gag ke kantin ? ” Tanya jia yang dengan tiba-tiba langsung duduk di samping husna yang sedang memandangi handphone-nya. Husna yang melihat kedatangan jia ke kelasnya dengan sigap memasukan handphone itu ke dalam tasnya, seperti ada sesuatu yang ia sembunyikan saat itu. jia hanya tersenyum aneh pada husna.
“eeeee … gue lagi … ini … barusan aja selesai nyatet tugas. Ada apa ?? “ kata husna gugup. Jia mengerutkan keningnya. Lalu tersenyum juga.

“oo … gini na, gue Cuma mau Tanya tentang tio. tapi lo harus percaya gue nanya tentang dia sama sekali gag ada maksud apa-apa. Gue sebagai temen Cuma mau tau aja kemana dia belakangan ini ??? lo tau kan ? lo putus sama dia belom lama. Gue yakin dia masih sering kontek-kontekan sama lo” Tanya jia pelan.

“tio ??? maaf jia , gue sama sekali gag tau tentang dia. Gue gag kontek-kontekan kok sama dia. Maaf yaa jia. Gue mau ke toilet dulu yaa … maaf “ husna segera berdiri dari bangkunya. Belum dia melangkah, jia meraih tangan husna dengan cepat dan menahannya untuk tidak pergi. Jia melihat ada raut kebohongan dari wajah perempuan manis itu.
“husna please … gue tau lo boong. lo tau kan tentang tio sekarang ?? please husna … gue butuh informasi tentang dia.“ husna kembali duduk tapi dia hanya diam.
“lo ngerti kan na ??? gue bener-bener bertanya-tanya. Perasaan gue gag tenang. Dia temen gue na … “
“gue ngerti banget kok … maaf tadi gue boong sama lo… “
“iya gag papa.. gimana tio na ??” keadaan hening beberapa detik, husna benar-benar seperti harus berpikir 1000x untuk mengatakan sebuah kejujuran tentang tio pada jia.
“sebenernya sekarang tio lagi di rawat di rumah sakit. Dia cerita semuanya ke gue. semuanya … “ jia kaget.
“di rawat ?? dia sakit apa na ?? kenapa dia gag cerita ke gue ?? apa dia marah sama gue ?? “
“paru-parunya kumat ji. gue gag tau kenapa dia Cuma cerita ke gue dan bukan ke lo. Dia juga minta gue supaya gag ngasih tau lu and anak-anak yang lain.” mata jia terlihat berkaca-kaca. Seperti tak kuat menahan hatinya yang perih, air mata itu langsung menetes. Namun dengan cepat dia usap. Husna lalu mengusap bahu jia.

“dari kemaren-kemaren dia emang udah nahan penyakitnya ji. Pas pelajaran olahraga juga dia gag ikut. Dia kabur dari sekolah. Dia udah gag kuat buat nahan penyakitnya di sekolah.“
“kabur dari sekolah ?? kok bisa ?? ”
“yaaa … Gag ada yang tau kalo dia kabur karena dia sakit. Semua orang tau kalo dia bolos. Gue mau banget ngejelasin semuanya sama mereka. Tapi gue bener-bener gag enak sama tio. dia gag mau ada yang tau dia sakit.”

Pantes aja waktu gue ngomong sama dia di loby, dia diem aja. Dan dia gag ke kelas gue pas pulang sekolah,ternyata … –kata jia dalam hati-
“apa penyakitnya parah na ?? “ Tanya jia.

“entahlah ji, Dia juga gag jawab pertanyaan gue tentang keadaan dia sekarang gimana. dia gag ngasih tau gue, dia di rawat dimana sekarang. Gue juga gag bisa memahami dia ji. Gue, lu, kita gag bisa berbuat apa-apa… dia terlalu tertutup soal ini. Dan sampai saat ini, sms gue juga gag di bales” keadaan hening seketika. Jia menenggelamkan wajahnya ke dalam kedua telapak tangannya.

“tioooo … bodoh banget sih lo ! kenapa sih lo kayak gini … ??? lo gag tau gue bener-bener khawatir sama lo !! bodooooooh ….. bodoh bodoh !! gue benci sama lo … kenapa lo gag ngasih tau gue tentang keadaan ini ???! “ jia ngomel sendiri.
“kita berdoa aja yaa ji … “ husna mengelus bahu jia.
‘sebenernya ada satu hal lagi yang perlu lu tau ji … tapi gue udah janji sama tio. maaf…’ kata husna dalam hatinya.

“gimana caranya buat ngehibur diri gue saat ini. Cuma lo satu-satunya hiburan buat gue. . . dan lo gag ada ! novel ini satu-satunya yang bisa ngisi kekosongan waktu gue tanpa lo. Yaaa gue harus terbiasa dengan ketidaknyamanan hati ini” kata jia di atas kasurnya. Kini jam telah menunjukan waktu yang semakin menghancurkan hatinya. Tengah malam. Ketika seharusnya tio menelponnya dan mengucapkan satu lelucon yang setiap hari selalu berubah dan selalu menjadi sangat-sangat garing.

-ahhh … apakah dia gag mengingat itu semua di kasur rumah sakit sana ??? apakah keadaan yang membuatnya tidak sanggup untuk mengganggu waktu tidur malam gue ? ya allah … lindungi dia.. buat dia berpikir apa yang sedang aku rasa saat ini . - pikir jia.
Jia masih membaca novel pilihan tio di toko buku beberapa hari lalu. novel berjudul SECRET yang artinya RAHASIA itu telah menemani jia selama tio menghilang. Dia telah menghabiskan 90 halaman dari 150 halaman di novel itu. setengahnya dia habiskan bersama tio. setengahnya lagi, ketika tio menghilang. dan sampai saat ini, dia masih belum menemukan maksud dari judul novel itu. benar-benar sebuah rahasia yang sulit di pecahkan…

Tapi ada sesuatu yang menjadi sebuah rahasia di hati jia. Semakin lama jia mulai memahami novel ini. Satrio tokoh di dalam novel ini , benar-benar seperti menggambarkan sosok tio … dan jingga, seseorang yang persis dengan jia … ada apa ini ??? sebuah pertemanan yang terancam berakhir karena sebuah ancaman kematian ??? –pikir jia ketika dia sampai pada halaman 139 di novel itu- 11 halaman lagi … dia tertidur.

“na, lo harus tau sesuatu, gue ngerasa novel ini bener-bener gambaran hidup gue dan tio. dari mulai satrio yang sering nulis tulisan-tulisan gag jelas di papan tulis di kelasnya jingga, satrio sering minum cappucino bareng jingga dan anehnya lagi sama-sama satu gelas berdua na … oya satu lagi, satrio juga kena penyakit paru-paru dan dia menghilang dari kehidupan jingga tanpa ada kabar sedikitpun. Semuanya sama seperti gue dan tio !! pertemanan … rahasia … semuanya sama na !!! tapi ada satu hal yang gag pernah gue terima dan gue gag mau hal ini terjadi … “ jia terdiam. Hening ….
“apa?” hening ….
“satrio terancam meninggal karena penyakitnya. Gue gag mau … na ! gue gag sanggup buat ngelanjutin novel ini apalagy baca sampe selesai. Gue gag sanggup na. gue takut sama jalan cerita novel ini… “ jia berbicara panjang lebar dengan nada lirih pada husna di kantin.

‘jia … akhirnya lo udah sampe di bab yang benar-benar harus lo terima !! novel itu memang pesan tio buat lo ji … sory, gue gag bisa kasih tau lo yang sebenernya. Gue juga sempet gag percaya sebuah novel dengan penulis yang sama sekali tidak tau menau dengan kalian berdua, bisa menggambarkan sebuah jalan cerita yang begitu persis dengan jalan hidup kalian berdua. Mustahil. Tapi sekarang gue percaya yo… gue percaya semua omongan lu sebelum lu menghilang seperti ini, gue gag boleh bilang dan Itu janji gue buat tio. gue gag akan mengecewakan lu karena gue masih sayang sama lu. kita akan menghadapi nya bersama ji … ‘ husna larut dalam benaknya. Jia pun menundukkan kepalanya ketika husna terdiam tanpa kata.
“gag ji … lo gag boleh berpikiran kalo novel itu sama dengan hidup lo dan tio. pasti itu Cuma kebetulan. !!! “ kata husna tiba-tiba. Husna memberanikan diri untuk mengatakan sesuatu yang palsu.

“yaa … gue juga berharap gitu … na.”
“udahhh … sekarang lu lanjutin aja baca novel itu. jangan bikin tio kecewa karena novel pilihannya gag di baca sampe selesai. Ok ???!” jia tersenyum “kalo gitu gue ke kelas dulu yaa ji … semangat“ husna langsung pergi. –bener apa kata husna-pikir jia.

7 hari sudah tio pergi dan seperti apa yang ada di novel ini, hari ke 7 setelah satrio menghilang adalah datangnya sebuah sms pertama satrio untuk jingga setelah seminggu itu dia sama sekali tidak ada kabar. Pesan singkat itu berisi kalimat I NEED YOU NOW. Aku butuh kamu sekarang. Untuk apa ??? jia masih belum melanjutkan lembarannya. Jam istirahat berakhir. Dia berhenti membaca novel itu dan memasukkannya ke dalam tas.

“kalo memang apapun yang menjadi kesamaan di novel ini dengan hidup gue, hanyalah sebuah kebetulan, berarti gue gag akan pernah nerima pesan singkat itu dari tio. tapi kalo memang novel ini benar-benar sama persis dengan kehidupan gue, gue yakin bab ini gag akan terlewatkan untuk terjadi di hidup gue” kata jia pelan. kelas kembali ramai. Pelajaran biology sekarang. Seperti janji bu rita kemarin, hari ini ada pembagian kelompok untuk jadwal praktik besok. Dan jia terpilih menjadi ketua dari kelompok 1.

“jia … catat nama-nama anggotanya ya !! ibu dikte.. ” kata bu rita. Jia mengangguk.
“Iwan, Nia, Ello, Ela, Dara, Upi, Nino, Oki, dan Wulan” kata bu rita.
Jia lalu mencatat nama itu bersusun dari atas ke bawah.
“sudah jia ?? coba di ulang siapa saja “ pinta bu rita.

“Iwan, Nia, Ello, Ela, Dara, Upi, Nino, Oki, dan Wulan bu.. Hah ???? nama-nama ini ?? “
“ada apa jia ??” Tanya bu rita pada jia. Semua pasang mata di kelas tertuju pada jia saat itu.
“ehh … gag papa bu … “ kata jia nyengir. bu rita melanjutkan pembicaraannya di depan kelas. Ririn memilih untuk tidak menghiraukan hal aneh yang sedang di lakukan oleh teman sebangkunya itu.

“huruf capital dari setiap nama-nama ini kalo di susun menjadi kata …. “ jia mencoret coret kertas nya dan mendapati satu rangkaian kata yang menjadi sebuah penentuan untuk hidupnya. I N E E D U N O W. –jangan-jangan ???- jia langsung mengobrak-abrik tasnya mencari handphonenya. Dan … satu pesan singkat dari tio. I NEED YOU NOW. Jia tersentak. Jantung jia berdegup kencang. Badannya lemas saat itu. tangannya bergetar. Pikirannya melayang. Jia membereskan peralatannya dan langsung beranjak dari bangkunya. Saking paniknya, dia melupakan bu rita yang masih duduk di bangku guru. Semua murid khususnya ririn tersentak melihat jia yang tiba-tiba berlari meninggalkan kelas. Mereka semua bertanya-tanya. Namun jia tetap keluar dengan membawa rasa kepanikannya. Husna melihat sosok jia berlari dari lantai atas sekolah dan menghiraukan dirinya yang sedang berdiri di bawah tangga.

“ji… ada apa ji ??? lu mau kemana ??? “ Tanya husna sambil menarik tangan jia.
“lepasin na … gue mau nyusul tio. dia butuh gue sekarang …” kata jia, air matanya satu persatu mulai menetes.

“gimana caranya ?? emang lu tau dia dimana ? gag kan ji ???” jia terduduk lemas di lantai. Dia menundukkan kepalanya. Husna mengikuti gerak jia.

“di novel itu, satrio ngirim pesan buat jingga kalo dia butuh jingga. Tio juga na … tio sms gue. dia butuh gue juga … ternyata novel itu benar-benar kehidupan gue.” cerita jia. Husna terdiam sejenak.

“akhirnya lu sampai di bab terakhir ji … berakhir sudah … ” kata husna pelan.
“apa na ?” husna terlihat menangis. Dia tertegun. dia ikut shock.
“jauh sebelum lu sadar novel itu adalah novel hidup lu, dia bilang ke gue, ketika lu sampai di bab terakhir novel itu, dia udah tenang buat ninggalin lu, Kita dan Hidup ini … (hening)” jia diam tanpa kata-kata.

“hidupnya berakhir ji … dan perasaan yang dia tinggal di dunia ini adalah perasaan cintanya ke lu. Dia bahagia bisa slalu membuat lu cemberut setiap pagi. Dia seneng dia berhasil membuat lu membeli novel itu. karena dia udah tau isi novel itu jauh sebelum lu tau ji …” jia tersentak. Kini dia benar-benar hanyut dalam ketidakpercayaan tentang semua ini. ternyata novel ini persembahan yang terakhir dari tio untuk dirinya.

Tangisan tidak terhenti di loby sekolah yang sepi. Kedua perempuan yang sekarang menjadi masa lalu untuk tio, sedang hanyut dalam kabut hitam. Bayang-bayang tio langsung tersirat di benak mereka berdua ...

gag ada lagi coretan di papan tulis …
gag ada lagi kata-kata iseng dari mulut lo …
gag ada lagi satu gelas cappucino dengan sedotan ungu dan orange …
lembaran-lembaran novel sekarang hanya bisa di nikmati sendiri …
kutu buku …

kata yang paling menyebalkan buat gue …
tapi menjadi sangat istimewa ketika sang pencipta kata-kata telah tiada …
“gue bener-bener kangen sama kata ‘kutu buku’ dari lo … “ jia menatap kosong cover novel ‘SECRET’ di tangannya. Sebuah kerahasiaan telah terungkap. Kini dia mengerti arti lelaki itu di masa-masa SMA nya ini …

Ternyata bukan lah sebuah musibah bisa mengenal tio … kata jia pelan.
Jia mulai membuka lembaran terakhir di novel itu yang belum sempat ia buka setelah kepergian tio dari hidupnya. matanya tertuju pada akhir kalimat. Di lembar itu.

“jangan sedih jingga … aku masih ada di deket kamu … aku akan slalu ada !!” kata satrio pada jingga dari dunianya. jia tersentak. Dia mendekatkan bacaan itu ke kedua matanya yang lebam. Dia kembali membaca kalimat terakhir itu. mengulang lagi dan mengulang lagi dan dia mengerti.
“astaga … gue ngerti !! ini adalah gambaran penulis tentang keadaan satrio setelah dia meninggal. Apakah tio juga….. ?? “ jia terdiam melihat kesekeliling sudut kamarnya.
“tio ?? apa lo lagi ada di deket gue ???” …

“gue yakin lo ada. please liat gue yo. Gue mau ngomong sesuatu, kalo gue kangenn sama lo yo !!! gue … gue juga cinta sama lo !! gue pengen lo panggil gue kutu buku lagi yo … “ jia berkata dengan tersedu-sedu. Dadanya sesak. Dia berhenti sejenak untuk mengambil nafas.
“tio !!! lo pasti denger kan ?? lo pasti lagi liat gue kan ?? lembaran-lembaran tentang kehidupan gue sama lo belum bisa gue tutup yo … masih sangat-sangat melekat di pikiran gue. dan gue gag tau kapan gue bisa menutup lembaran itu. tapi sungguh … gue gag bisa hidup tanpa lo. Gue terlanjur mencintai lo. Yang gue sesali kenapa perasaan ini sangat-sangat terlambat untuk hadir di antara kita?? … “

“tio aku kangen kamu !!!! ” teriak jia . jia membanting tubuhnya ke kasur. Menutup wajahnya di atas bantal. Dia tak kuasa menahan air matanya. Jia sangat-sangat merindukan sosok tio…
“aku liat kamu ji … maaf atas keterlambatan ini… maaf karena aku gag bisa lagi membuat kamu tersenyum, gag bisa lagi membuat kamu cemberut pagi-pagi buta, harusnya aku bisa menyatakan semuanya kepada kamu sebelum akhirnya aku seperti ini. tapi aku tetep ada buat kamu kok ji … meskipun kamu gag liat aku … tapi aku tetep ada ! jangan sedihh…”
Artikel Terkait
Share this article now on :

0 komentar:

Post a Comment