21 July, 2011

Proses Menstruasi, Proses Menstruasi Wanita Terlengkap!

Proses Menstruasi, Proses Menstruasi WanitaProses Menstruasi - Masa Puberstas pada remaja putri di tandai dengan terjadinya menstruasi. Proses menstruasi merupakan hal alamiah yang terjadi pada setiap wanita. Proses menstruasi adalah peluruhan dinding Rahim (endometrium) yang disertai dengan terjadinya pendarahan. Proses menstruasi tidak terjadi pada ibu hamil. Proses menstruasi umumnya terjadi semenjak usia 11 tahun sampai dengan usia 50 tahun-an. Setiap wanita memiliki rentang waktu yang berbeda-beda. Siklus mentruasi terjadi setiap 25 – 35 hari sekali.

Namun ada juga wanita yang mengalami siklus yang belum teratur atau di luar jangka waktu di atas. Menstruasi terjadi selama 3 sampai dengan 7 hari. Jika anda mengalami proses menstruasi di luar ketentuan umum, konsultasikanlah dengan dokter kandungan untuk mengetahui penyebabnya dan pastikan bahwa tidak terdapat kelainan atau penyakit yang berkaitan.

Ketika wanita sedang berada pada proses menstruasi, darah yang di keluarkan 25 sampai dengan 150 ml. Ketika dalam proses menstruasi, secara umum wanita sering mengalami pening-pening, kram perut, lemas dan pegal pada area paha dan pinggang. Untuk mengurangi kram perut, anda dapat mengkonsumsi obat pereda sakit datang bulan yang di jual bebas atau dengan menggunakan botol yang berisi air hangat dan di tekankan ke area perut dengan keadaan membungkuk. Pengaturan pola makan dan olahraga juga penting dalam menguragi ketidaknyamanan dalam proses menstruasi.

Proses menstruasi secara keseluruhan melalui beberapa fase yaitu :

1. Fase Menstruasi
Pada fase ini dinding rahim akan mengalami peluruhan dan keluar melalui vagina dalam bentuk darah dengan kadar kekentalan yang berbeda-beda. Terkadang terdapat juga gumpalan-gumpalan darah dalam proses tersebut. Fase ini berlangsung selama 3 sampai dengan 4 hari.

2. Fase Pasca Menstruasi
Selama kurang lebih 4 hari luka akibat peluruhan dinding rahim tersebut akan sembuh secara perlahan.

3. Fase Poliferasi atau pra-ovulasi
Fase ini terjadi setelah penyembuhan berhasil. Pada fase ini dinding rahim mengalami penebalan dengan tebal kurang lebih 3.5 mm. Fase ini berlangsung dari hari 5 sampai dengan hari ke 14. Pada fase ini leher rahim akan mengeluarkan lender yang bersifat basa untuk menetralkan sifat asam yang di hasilkan oleh vagina. Penetralan ini terjadi untuk memperpanjang hidup sperma sehingga pembuahan lebih mudah terjadi.

4. Fase Sekresi atau ovulasi
Fase ini terjadi pada hari ke 14 atau yang di kenal dengan masa subur. Pada fase ini sel endometrium mengeluarkan glikogen dan kapur yang nantinya digunakan sebagai bahan makanan untuk telur yang sudah di buahi. Pada fase ini ovum di matangkan dan siap untuk di buahi.

5. Fase Pascaovulasi
Jika ovum tidak dibuahi maka hormone progesterone dan hormon estrogen mengalami kemunduran sehingga fase menstuasi terjadi kembali.
Artikel Terkait
Share this article now on :

1 komentar:

pronersozo said...

thx for info, ini yg saya cari tuk tgs kuliah

Post a Comment